Friday, June 22, 2012

FIQIH


A.    Definisi, landasan, dan rukun jual – beli
1.      Pengertian jual - beli
2.      Landasan syara’
3.      Rukun dan pelsanaan jual - beli
Menurut ulama Hanafiah, rukun jal - beli adalah ijab dan qobul yang menunjukan pertukaran barang secara rida, maupun dari ucapan maupun perbuatan
            Adapun jual - beli menurut jumhur ulama ada empat, yaitu
a.       Bai’ (penjual)
b.      Mustari (pembeli)
c.       Shighat (ijab dan qobul)
d.      Ma’qud ‘alaih (benda atau barang)
B.     Syarat jual – beli
Dalam jual beli terdapat empat syarat, yaitu syarat terjadinya akad (in’iqad), syarat sahnya akad, syarat terlaksananya akad (nafadz), dan syarat lujum.
            Secara umum tujuan semua adanya syarat tersebut antara lain untuk menghindari pertentangan diantara manusia, menjaga kemasalahan orang yang sedang akad,menghindari jual – beli gharar (terdapat unsur penipuan ), dll
            Jika jual – beli tidak memenuhi syarat terjadinya akad, akad tersebut batal. Jika tidak memenuhi syarat sah, menurut ulama hanafiah, akad tersebut fasid. Jika tidak memenuh syarat nafadz, akad tersebut mauquf yang cenderung boleh, bahkan menurut ulama malikiyah, cenderung kepada kebolehan. Jika tidak memenuhi syarat lujum, akad tersebut mukhayyir (pilih-pilih), baik khiar untuk menetapkan maupun membatalkan.
1.      Menurut ulama hanafiah
Persyaratan yang ditetapkan oleh ulama hanabilah berkaitan dengan syarat jual-beli adalah :
a.       Syarat terjadinya akad (in’iqad)
Adalah syarat- syarat yang telah ditetapkan syara’. Jika persyaratan ini tidak terpenuhi, jual-beli batal. Tentang syarat ini, ulama hanafiayah menetapkan empat syarat, yaitu:
1.      Syarat aqid (orang yang akad)
2.      Syarat dalam akad
3.      Tempat akad
4.      Ma’qud ‘alaih (objek akad)
2.      Madzhab maliki
Syarat-syarat yang dikemukakan oleh ulama malikiyah yang berkenaan dengan aqid (orang yang akid), shighat, dan ma’qud’alaih (barang) berjumlah 11 syarat.
a.       Syarat aqid
Adalah penjual atau pembeli.
b.      Syarat dalam shighad
c.       Syarat harga dan yang dihargakan.
3.      Madzhab syafi’i
Ulama syafi’iyah mensyaratkan 22 syarat, yang berkaitan dengan akid, dan ma’qud alaih. Persyaratan tersebut adalah :
a.       Syarat aqid
b.      Syarat shiqhad
c.       Syarat ma’qud ‘alaih (barang)
4.      Madzab hambali
Menurut ulama Hanabiah, persyaratan jual beli terdiri atas 11 syarat, baik dalam aqid, shighad, dan ma’qud ‘alaih.
a.       Syarat aqid
1.      Dewasa
2.      Ada keridaan
b.      Syarat shighad
1.      Berada di tempat yang sama
2.      Tidak terpisah
3.      Tidak dikaitkan dengan sesuatu
c.       Syarat ma’qud alaih
1.      Harus berupa harta
2.      Milik penjual secara sempurna
3.      Barang dapat disrahkan secara akad
4.      Barang diketahui oleh penjual dan pembeli
5.      Harga diketahui oleh kedua pihak yang akad
6.      Terhindar dari unsure-unsur yang menjadikan akad tidak sah.

C.     Hukum (ketetapan) Ba’I beserta pembahasan barang dan harga
1.      Hokum (ketetapan) akad
Hokum akad adalah tujuan dari akad. Dalam jual beli, ketetapan akad adalah menjadikan barang sebagai milik pembeli dan menjadikan harga atau uang sebagai milik penjual.
a.       Pengertian harga dan mabi’
Secara umum mabi’ adalah pewrkara yang menjadi ditentukan , sedangkan pengertian harga secara umum, adalah perkara yang tidak tentu yang ditentukan.
b.      Penentuan mabi’ (barang jualan)